Hati-hati, Isi Baterai Smartphone via Komputer Rentan Diretas

Liputan .com, Moscow -  Sebagian pengguna smartphone  pasti pernah atau sering mengisi baterai perangkatnya bukan dengan charger, melainkan via komputer dengan kabel USB. Padahal, hal ini sama sekali tidak disarankan.
\n
\nSelain proses pengisian baterai lebih lama dari biasanya, mengisi baterai smartphonelewat komputer rupanya juga berisiko bisa diretas
\n
\nSeperti disampaikan pengamat keamanan di Kaspersky Lab, pengisian baterai perangkat iOS atau Android lewat komputer secara tak langsung membawa data-data personal penggunanya lintas perangkat, entah dari komputer ke smartphone atau sebaliknya.
\n
\nData-data personal tersebut bisa berupa dokumen, foto, video, musik, seri ponsel, manufaktur, tipe perangkat, serial number,  informasi firmware,  informasi sistem operasi, sistem file  dan bahkan ID chip elektronik.

\n

Dikutip dari Mirror,  Sabtu (28/5/2016), jumlah data yang "pindah" tergantung pada perangkat dan host  yang digunakan. Namun, setiap smartphone  biasanya mentransfer informasi dasar seperti nama perangkat, manufaktur, dan serial number.
\n
\nMeski data-data tersebut bersifat tidak berbahaya, Kasperky memandang hal ini harus tetap diwaspadai. Pasalnya, paraperetas  bisa memanfaatkan data basictersebut untuk meretas perangkat dan lanjut ke langkah berikutnya agar bisa mencuri data-data spesifik lainnya.
\n
\nDengan mengecek identifikasi data yang diterima dari perangkat yang terhubung, paraperetas mampu menemukan jenis perangkat yang korban gunakan dan memanfaatkan informasi ini untuk "menyesuaikan" serangan mereka.
\n
\nAlexey Komarov, pengamat keamanan dari KasperskyLab, mengatakan risiko keamanan tersebut masih terjadi di sebagian besar pengguna smartphone yang mengisi baterainya lewat komputer.
\n
\n" Jika Anda pengguna smartphone  yang sering melakukan hal tersebut, Anda bisa dilacak oleh peretas lewat ID perangkat Anda. Jenis serangan yang dilakukan bervariasi, mulai dari adware  hingga ransomware," tutur Komarov.
\n
\nMeski begitu, Komarov mengimbau pengguna tak perlu khawatir. "Anda tidak perlu memiliki kemampuan khusus untuk mengatasi masalah ini, ada sejumlah cara sederhana agar Anda dapat terhindar dari cara peretasan tersebut. Semuanya bisa ditemukan di internet," ujar Komarov.

\n

Share this Post:

We provide best consulting services. Meet our Experts and Get Free Consulting! Contact Now